RIK Tanah Bumbu Terus Adakan Pelatihan Pemberdayaan Masyarakat - Jurnalisia™

  • Jurnalisia™

    Mengusung Kearifan Lokal

    Jurnalisia™

    Sumber Data Cuaca: https://cuacalab.id
    Website Ini Telah Dilihat 98,18 Juta Kali

    Minggu, 29 Oktober 2023

    RIK Tanah Bumbu Terus Adakan Pelatihan Pemberdayaan Masyarakat


    Tanah Bumbu,
    Rumah Inspirasi Kreatif (RIK) yang berbasis di Kabupaten Tanah Bumbu Kalsel terus berupaya melaksanakan program pelatihan budidaya jamur tiram dan pembuatan pupuk organik dari limbah dan kotoran hewan. 

    Sebelumnya program yang sama sukses dilaksanakan di Desa Selilau Kecamatan Karang Bintang dan Desa Mekar Sari Kecamatan Simpang Empat. 

    Agar program pelatihan lebih maksimal RIK rencananya akan menggandeng 3 perusahaan yakni PT Borneo Indobara, PT Tunas Inti Abadi, dan PT Cipta Kridatama untuk turut berpartisipasi. 

    Ketua RIK, Anwar Ali Wahab mengatakan, saat ini pihaknya masih membahas rencana kegiatan dengan perusahaan tersebut termasuk memutuskan tempat kegiatan. 

    "Kita sedang membahas dengan pihak perusahaan tempat kegiatan yang paling tepat dan diminati masayarakat sekitar sehingga kegiatan yang kita laksanakan nantinya benar-benar memberikan manfaat bagi masyarakat desa di kabupaten kita ini," ujar pria yang akrab disapa Anwar ini. 

    Walaupun masih dalam pembicaraan, namun Anwar sudah memiliki gambaran lokasi kegiatan. Lokasi kegiatan menurutnya akan dekat dengan perusahaan yang diajak berkerjasama seperti di Desa Dwimarga Utama atau Desa Kertabuana Kecamatan Sungai Loban.

    Setiap sekali kegiatan RIK menargetkan 75 warga berpartisipasi sebagai peserta dengan estimasi waktu 3 sampai 4 hari. 

    "Kita berharap masyarakat mendapatkan ilmu dan bisa menerapkannya kelak guna menambah penghasilan mereka dalam berwirausaha," harap Anwar. 

    Menurut Anwar, kegiatan pelatihan merupakan bagian dari program revitalisasi masyarakat yang layak dibekali pengetahuan tentang budidaya jamur tiram dan pupuk organik. Hal itu bertujuan agar masyarakat mampu mandiri serta memiliki kemampuan usaha dengan sumber daya lokal yang dimiliki. 

    Dengan demikian diharapkan lahir masyarakat yang memiliki jiwa kewirausahaan, manajemen keuangan, mengorganisir kelompok dan mengedukasi masyarakat sekitar sehingga menjadi desa yang mandiri secara ekonomi. 

    Anwar menambahkan, dengan pengetahuan baru yang dimiliki, masyarakat juga diharapkan tidak mengandalkan hasil dari satu komoditas atau bergantung kepada gaji perusahaan. Pengetahuan tentang budidaya jarum tiram dan pupuk organik akan menjadi usaha sampingan yang bisa menambah penghasilan. 

    "Dengan pemberdayaan semacam ini maka akan terangkat martabat masyarakat secara ekonomi, tidak lagi bergantung kepada satu sektor juga mengangkat nama daerah dan perusahaan itu sendiri sehingga menjadi target dan magnet bagi daerah lain untuk belajar disini. Bahkan sangat mungkin dari luar Pulau Kalimantan," papar Anwar. 

    Dikatakan Anwar, pembahasan kegiatan RIK dengan perusahaan akan dilakukan secepatnya. 

    "Insya Allah Kegiatan pelatihan RIK nanti akan kami bahas dengan pihak perusahaan sepulang urusan dari Jakarta," pungkasnya. ©Jurnalisia™

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Komentarmu adalah gambaran isi kepalamu, maka diam lebih bijak daripada sok tahu.

    Beranda