Maraga Menggalagai 'Apam' Nang Satabul Ditangkap Polisi - Jurnalisia™

  • Jurnalisia™

    Mengusung Kearifan Lokal

    Jurnalisia™

    Website Ini Telah Dilihat 96,7 Juta Kali

    Sabtu, 14 Oktober 2023

    Maraga Menggalagai 'Apam' Nang Satabul Ditangkap Polisi

    Tanah Bumbu,
    Maraga 'apam' nang satabul ini urusannya ke polisi wan pacangan dikurung.

    Maka nang ba'ulah parigal ini orangnya masih anum, hanyar am baumur 17 tahun tagal kelakuan sadang mambala. Kita sambat haja ngarannya Muhik, masih sekolah, bagana di Desa Setarap Kecamatan Satui.

    Si Muhik ini dilapor akan kuwitan biniannya nang 'apamnya' digalagai oleh Muhik, kita sambat haja nang ampun apam liewar nyaman ini ngarannya Aples, masih baumur 16 tahun, masih dadara'an wan masih sekolah.

    Kisahnya kaya ini; pada Kamis (12/10/23) sekira jam 14.00 WITeng, si Muhik ini bailang ke rumah Aples nang rahatan guring, lalu digarak oleh umanya bahawa ada Muhik datang, padahal Muhik ini kadada bahabar ke Aples handak bailang.

    Di kamar tamu si Muhik wan Aples ini dudukan batatai, balalu mahahar 'apam' wan 'buah kastila' ampun Aples. Wayah itu si Aples kaingatan ancaman Muhik ke inya; "ikam musti jadi pemuas napsuku, sekali haja ikam ba'indah kada hakun 'ku-anu' pacangan kukirim aib ikam ke orang-orang."

    Ingat ancaman itu si Aples tapaksai menuruti. Muhik imbah bahaharan barang biniannya, balalu membuka salawar Aples. Tagal nang uma biniannya tahu, menyariki wan ma'ancam Muhik.

    Ketahuan am. Si Aples balalu baiksah, sebelumannya; tanggal 2 Oktober 2023 si Aples suah dikitul Muhik di rumah biniannya di Desa Sido Rejo Kecamatan Satui. Mangatahuwani itu napa ada ai si Muhik ini dilapor akan uma biniannya ke Polsek Satui.

    Pada 13 Okrober 2023, rahatan di pinggir jalan di intangan Desa Al Kautsar Kecamatan Satui si Muhik ini ditangkap bubuhan Polsek Satui. ©Jurnalisia™ 

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Komentarmu adalah gambaran isi kepalamu, maka diam lebih bijak daripada sok tahu.

    Beranda