Rilis | Etika dan Moral Berada Di Atas Kekuasaan, Menjadi Instrumen Budi Nurani Pemimpin - Jurnalisia™

  • Jurnalisia™

    Mengusung Kearifan Lokal

    Jurnalisia™

    Website Ini Telah Dilihat 96,9 Juta Kali

    Senin, 18 Desember 2023

    Rilis | Etika dan Moral Berada Di Atas Kekuasaan, Menjadi Instrumen Budi Nurani Pemimpin

    Jakarta,Pernyataan Capres Nomor Urut 2, Prabowo Subianto, yakni "etika ndasmu" mendapat tanggapan dari PDI Perjuangan, inilah tanggapan dari PDI Perjuangan melalui Hasto Kristiyanto, Sekjen DPP PDI Perjuangan.

    1). PDI Perjuangan sebagai partai yang menempatkan Pancasila sebagai falsafah, ideologi dan the way of life bangsa sangat menyesalkan pernyataan Pak Prabowo yang tidak menganggap penting etika. “Pernyataan ‘Etika Ndasmu’ adalah cermin kekuasaan di atas segalanya. Karena itulah nyawa 13 aktivis yang diculik pun tidak ditanggapi secara serius. Kekuasaan tanpa etika dan moral membutakan nurani,” ujar Hasto.

    2). Dalam berbagai blusukan yang dilakukan oleh Ganjar Pranowo dan PDI Perjuangan, kami menemukan ternyata rakyat menanggapi sangat negatif pernyataan Pak Prabowo tsb. “Etika ndasmu sangat melukai rakyat Indonesia . Pernyataan Pak Prabowo tsb cermin ambisi kekuasaan dengan menghalalkan segala cara. Ketika etika-moral ditempatkan di bawah kekuasaan, maka sama saja dengan membutakan budi nurani”.

    3). Dengan pernyataan yang emosional tsb, rakyat Indonesia akhirnya tahu bahwa program, karakter dan gaya kepemimpinan Pak Prabowo hanya untuk kekuasaan. “Pak Prabowo bukanlah Pak Jokowi. Harus disadari bahwa Etika dan moral bersumber dari agama dan pranata nilai-nilai dan falsafah kehidupan yang tumbuh dalam masyarakat. Mengabaikan etika sama artinya dengan abai terhadap pranata kehidupan baik”.

    4). Pada saat bersamaan, rakyat kini semakin menyadari bahwa Ganjar-Mahfud adalah sosok pemimpin yang menempatkan etika, moral, budi pekerti, dan tekad untuk menebar kebaikan sebagai karakter dasar yang harus dimiliki pemimpin. ©Jurnalisia™


    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Komentarmu adalah gambaran isi kepalamu, maka diam lebih bijak daripada sok tahu.

    Beranda